Categories
Renungan

Renungan Warta – 6 Oktober 2019

Kasih Setia Tuhan Tak Berkesudahan

Ratapan 3: 19-26
Tak berkesudahan kasih setia TUHAN, tak habis-habisnya rahmat-Nya,
selalu baru tiap pagi; besar kesetiaan-Mu!
“TUHAN adalah bagianku,” kata jiwaku,
oleh sebab itu aku berharap kepada-Nya.
TUHAN adalah baik bagi orang yang berharap kepada-Nya,
bagi jiwa yang mencari Dia.

Betapa indahnya ungkapan dari nabi Yeremia yang kita baca dalam kitab Ratapan ini: Tuhan selalu setia mengasihi kita, umat-Nya. Ketika membacanya, kita dapat menemukan ada keyakinan yang begitu besar akan kuasa Tuhan dalam hidup ini, terpancar di dalam tulisan tersebut.

Namun sadarkah kita bahwa kitab Ratapan ditulis oleh nabi Yeremia sebagai respon terhadap kehancuran Yerusalem akibat serbuan bangsa Babilonia sekitar tahun 587 SM. Ketika kita membaca kitab ini, kita akan menemukan gambaran menakutkan tentang kehancuran, kematian, dan kelaparan hebat yang dialami Yerusalem akibat kepungan kerajaan Babilonia. Namun demikian, ditengah-tengah semua hal buruk yang mereka alami, nabi Yeremia justru menaikkan sebuah pujian yang begitu manis kepada Tuhan! (Ratapan 3).

“Tetapi hal-hal inilah yang kuperhatikan, oleh sebab itu aku akan berharap …” (ayat 21) Firman Tuhan mengingatkan kepada kita bahwa dalam hidup ini kita punya pilihan untuk memberi fokus perhatian kemana! Dan Yeremia meneguhkan umat Tuhan untuk mengimani kasih Tuhan ketimbang larut dalam kedukaan penderitaan.

Penderitaan yang hebat terkadang menggoda kita untuk menyangka bahwa persediaan kasih Tuhan sudah habis, dan memandang hari esok seolah-olah hanya diisi kegelapan. Tetapi kasih setia Tuhan tidak pernah habis, dan selalu baru setiap harinya. Di setiap hari yang baru, akan ada kasih Tuhan yang luar biasa apabila kita bersedia percaya dan menantikannya dalam pengharapan.

Tuhan memberkati kita, Amin.

 

Categories
Renungan

Renungan Warta – 29 September 2019

Empati

 Sebab seluruh hukum Taurat tercakup dalam satu firman ini, yaitu:
“Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri!”
(Galatia 5: 14)

Apakah empati? Secara sederhana empati adalah kemampuan untuk turut memahami dan merasakan perasaan yang dialami oleh orang lain. Ada kemiripan antara simpati dan empati. Sekedar untuk menjelaskan lebih lanjut: Jika simpati adalah sebuah perasaan yang dialami secara bersama, misalnya ketika ada kedukaan dan kita yang turut mengenal almarhum ikut bersedih bersama dengan keluarga dan berusaha memberikan penghiburan kepada keluarga yang ditinggalkan. Sementara, empati adalah kemampuan yang lebih dalam lagi daripada simpati, yaitu ketika kita berusaha untuk menempatkan diri pada posisi orang yang sedang mengalami perasaan tersebut.

Dalam hidup bersama, empati sangatlah penting. Ketika kita berusaha memahami posisi seseorang dalam situasi yang sulit, kita akan lebih mampu untuk mentoleransi kesalahan yang orang tersebut perbuat mungkin tanpa dia sengaja, atau situasi-situasi sulit yang membuat seseorang terpaksa melakukan hal-hal yang dipandang buruk. Dan itu membantu kita untuk menunjukkan kasih kepada orang-orang yang cenderung ditolak dan dibuang oleh masyarakat/dunia luar. Dalam sebuah lagunya, lirik lagu Michael Jackson yang terkenal berbunyi: “before you judge me, try hard to love me.”

Hukum kasih yang Tuhan Yesus berikan, dibunyikan kembali dalam surat kepada jemaat di Galatia: “kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri!” Ada sebuah ajakan untuk menempatkan diri kita pada posisi orang lain, agar kita dapat mengasihi orang tersebut. Dalam salah satu novel pop remaja, “Lupus” karya Hilman pernah dikisahkan tentang seorang anak kecil yang saat bulan puasa justru dengan sengaja minum es mambo (sirup yang dibekukan dalam plastik lonjong) di tengah-tengah keramaian. Saat itu orang banyak justru memandang anak itu sebagai kurang-ajar, mencari ribut, dan tidak menghormati orang yang sedang berpuasa. Namun ternyata, anak itu sebenarnya sedang mencari perhatian, karena kemiskinannya, setiap hari ia merasakan kelaparan. Dan lewat aksinya, ia sedang memberi kritik terhadap orang banyak yang selama ini tidak pernah memperhatikan kelaparan yang dialami begitu banyak anak-anak terlantar di tengah masyarakat.

Empati! Apakah kita punya hati untuk memahami dan merasakan orang-orang di sekitar kita? Sebagai persekutuan, kita dipanggil untuk berempati, agar kita mampu lebih mengasihi saudara-saudari yang Tuhan tempatkan di tengah-tengah kehidupan kita. Amin.

Categories
Renungan

Renungan Warta – 22 September 2019

Respek

Kolose 3: 18-23

“Siap grak! Hormat grak!” Dalam baris-berbaris kita mendengar instruksi ini, yang kemudian dilanjut dengan gerakan mengangkat tangan kanan dan meletakkannya di ujung pelipis sebagai simbol penghormatan yang ditujukan kepada pemimpin upacara, dan kepada bendera nasional. Tetapi sikap menghormati (respek) tampak tidak hanya pada upacara formal, atau ketika kita diberi instruksi saja. Sikap itu akan tampil dalam wujud nyata melalui pikiran, perkataan, dan perbuatan kita sehari-hari apabila kita sungguh-sungguh menghormati sesuatu.

Dalam Kolose 3: 18-23, kita melihat bagaimana respek dalam relasi antar anggota keluarga terwujud. Di dalamnya, kita melihat bahwa hormat-menghormati adalah peran dua arah, bukan hanya menjadi tuntutan dari satu sisi. Ketika isteri diharapkan untuk tunduk kepada suami, maka kepada suami juga ada tanggung-jawab untuk mengasihi isteri dan tidak berlaku kasar kepadanya. Apabila anak diharapkan untuk taat kepada orang-tua, maka kepada orang-tua juga diberi kewajiban untuk menjaga hati anak-anaknya agar tidak menjadi tawar. Ada relasi dua arah dalam penghormatan. Kita tidak bisa sekedar menuntutnya, tanpa terlebih dahulu memberikannya.

Dan Kolose 3 mengingatkan kepada kita bahwa dasar dari semua itu ada dalam Tuhan! Apa makna dari kalimat ini? Kita sedang diingatkan bahwa kita pun sebagai manusia, tidak layak untuk menerima respek dari Tuhan. Sebagai manusia, kita adalah mahluk yang lemah dan rentan jatuh ke dalam dosa. Namun demikian, Tuhan Yesus memberikan penghargaan dan kasih yang luar biasa besar bagi manusia yang hina ini. Ia menebus dosa manusia dengan diri-Nya sendiri. Dengan kata lain, ada respek yang besar dari Tuhan, diberikan kepada manusia yang tidak layak ini.

Itulah dasar utama dari kita untuk saling memberi respek satu sama lain. Bukan sekedar karena mereka layak, bukan karena mereka sudah lebih baik atau lebih hebat. Namun karena Tuhan terlebih dahulu sudah memberi respek kepada manusia yang hina. Dan tindakan Tuhan itu memulihkan hubungan yang rusak karena dosa. Ketika kita mampu berbagi respek satu sama lain, maka kuasa pemulihan Tuhan pun bekerja memperbaiki hubungan kita satu sama lain.

Tuhan memberkati, Amin.

Categories
Renungan

Renungan Warta – 15 September 2019

shAre: Attention

“Dan marilah kita saling memperhatikan
supaya kita saling mendorong dalam kasih dan dalam pekerjaan baik.”
(Ibrani 10: 24)

Belakangan ini saya merasa orang-orang pada umumnya semakin sulit untuk memberi perhatian, terutama saat berkomunikasi satu sama lain. Dalam pertemuan dengan jumlah orang yang cukup banyak, seperti di ruang rapat, di ruang kelas, ataupun di ruang ibadah, dengan mudah kita melihat beberapa orang memilih asyik dengan aktivitasnya sendiri di layar gadget, atau mencoba untuk berbicara dengan orang di dekatnya. Dalam percakapan dengan orang sekalipun, kebanyakan orang sekarang ini dengan mudah membagi perhatian sambil membalas message di handphone, atau bahkan melihat-lihat kumpulan foto yang muncul di halaman social media. Bahkan saat orang sedang sendirian pun, berjalan kaki di tengah keramaian, atau mengemudi mobil, betapa banyak orang sampai tersandung-sandung karena tidak memperhatikan situasi di sekitarnya.

Akar di balik fenomena ini adalah kecenderungan kita untuk larut pada diri sendiri, keasyikan sendiri, sehingga kita tidak menjadi sadar akan lingkungan di sekitar kita. Padahal, kemampuan untuk memperhatikan tanda-tanda yang terjadi di sekitar kita adalah suatu ketrampilan survival yang sangat penting bagi komunitas manusia. Dan kita dapat menemukan tanda-tanda itu dalam diri orang-orang di sekitar kita juga, andai kita mau meluangkan waktu dan menyimak lebih dalam.

Ketika kita mampu memberi perhatian, maka kemudian kita dapat memberikan respon yang sesuai terhadap keadaan tersebut. Anda mendengar perut anda membuat bunyi-bunyi lucu, barangkali anda sedang diingatkan bahwa sudah waktunya untuk makan. Mata anda semakin terasa berat, anda sedang diberitahu untuk segera beristirahat dan berangkat tidur. Tangan anda terasa semakin panas, apabila bergerak mendekati nyala api. Kemampuan untuk memberi perhatian terhadap tanda-tanda ini membuat kita dapat bertahan hidup, survival. Hal-hal seperti ini mudah untuk disadari, karena ia ada dalam diri kita sendiri.

Namun kemampuan seperti ini juga dibutuhkan untuk survival sebuah komunitas. Kita dapat melihat bahwa ada saudara kita yang sedang sakit, lapar, sedih, marah, bahagia, kecewa, … jika kita mau meluangkan perhatian. Dan sebuah komunitas yang berfungsi dengan baik adalah ketika orang-orang di dalamnya mampu melihat tanda-tanda tersebut, serta memberi respon yang sesuai. Inilah yang menjadi makna dari pesan Ibrani 10: 24 di atas, “marilah kita saling memperhatikan …”

Tuhan memberkati!

 

Categories
Renungan

Renungan Warta – 8 September 2019

sHare: HELP

“Bertolong-tolonganlah menanggung bebanmu!
Demikianlah kamu memenuhi hukum Kristus.”
(Galatia 6: 2)

Berbagi pertolongan! Itulah hal kedua yang menjadi penekanan dalam tema SHARE di bulan keluarga ini. Sebagai manusia, kita membanggakan diri akan kemampuan untuk mandiri dalam berbagai hal. Kita mencoba, kita berusaha, kita berjuang, agar kita sanggup melakukan segala sesuatu tanpa membutuhkan pertolongan orang lain. Itu baik! Karena kalau seseorang sedikit-sedikit meminta tolong, barangkali itu merupakan tanda kemalasan, atau sikap manja yang berlebihan.

Namun, kita juga menyadari bahwa dalam hidup ini, ada saat-saat dimana kita tidak berdaya. Ada momen ketika kita sungguh membutuhkan pertolongan dari pihak luar. Dan di saat seperti inilah, kita sebagai persekutuan gereja dipanggil oleh Tuhan untuk menjadi komunitas yang saling menolong! Benarlah kata pepatah, a friend in need, is a friend indeed!

Kisah dalam injil Markus 2: 1-12 menunjukkan kepada kita sebuah contoh bagaimana sekelompok orang mau berbagi pertolongan kepada saudaranya yang membutuhkan. Apa yang dapat kita petik dari kisah tersebut?

Menolong itu tidak gampang

Kita membaca, bagaimana demi menolong rekannya yang lumpuh, orang-orang tersebut harus menggotong, mencari jalan, bahkan membuka dan menurunkan dari atas atap! Barangkali lebih gampang untuk pura-pura tidak tahu, atau mendiamkan saja keadaan. “Toh akan ada orang lain yang bisa menolongnya,” barangkali itu yang kita ucapkan dalam hati. Sudah niat menolong, malah dipersulit, orang-orang tidak kooperatif, jalan tertutup, rasanya lebih baik menyerah dan mundur saja! Namun kita melihat bagaimana ketika kita mau menolong dengan kesungguhan dan sampai tuntas, Tuhan memberkati dengan luar biasa.

Menolong itu manifestasi iman

Ketika Yesus melihat iman mereka, …” Menolong orang adalah tindakan dimana iman diubah menjadi tindakan! Dan ketika Tuhan melihat iman itu, maka Ia memberkatinya dengan kesembuhan bagi orang yang ditolong. Namun bukan hanya Tuhan, orang banyak yang melihat tindakan itu pun terberkati dan dalam kekaguman mereka berkata: “Yang begini belum pernah kita lihat!” Ada kesaksian tentang kasih dan kuasa Tuhan Yesus di dalam tindakan pertolongan yang kita bisa berikan kepada orang di sekitar kita.

Menolong itu tanpa pamrih

Kalau kita membaca kisah ini, maka kita melihat betapa melelahkan jerih payah yang mereka tempuh demi rekannya yang lumpuh. Mereka yang paling repot, mereka yang paling berkeringat, mereka yang paling kecapekan. Tetapi siapa yang mendapat berkat terbesar? Ternyata, bukan mereka! Rekan mereka yang lumpuh yang paling merasakan manfaat dari segala upaya tersebut. Demikian pula hakekat dari menolong, itu bukanlah tindakan yang ditujukan untuk mendapat manfaat pribadi, apalagi keuntungan diri. Pertolongan kita beri semata-mata demi kebaikan orang-orang yang kita layani. Namun dampak terbesar dari semua itu adalah, di dalam tindakan menolong, nama Tuhan semakin dipermuliakan!

Mari kita semakin giat berbagi pertolongan!

 

 

Categories
Renungan

Renungan Warta – 1 September 2019

SHARE:
Smile!

“Hati yang gembira adalah obat yang manjur,
tetapi semangat yang patah mengeringkan tulang.”
(Amsal 17: 22)

Hari ini kita memasuki Bulan Keluarga dan Budaya di GKI Perth! Sebuah tradisi yang mau mengajak kita merayakan kekayaan ragam budaya Indonesia dengan berpartisipasi melalui pakaian tradisional, doa dan pembacaan Alkitab dalam bahasa adat, dan tentunya makanan daerah! Pada tahun ini kita akan mengangkat tema SHARE, yang kalau diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia berarti: Berbagi!

Sebagai keluarga, kita tentu terbiasa saling berbagi. Demikian juga kita sebagai sebuah gereja, tentu ada hal-hal positif yang dapat kita bagikan satu sama lain. Dan tema SHARE dalam hal ini juga memiliki penjelasan lebih lanjut, yaitu kita dapat berbagi dalam: Smile, Help, Attention, Respect, dan Empathy! Inilah tema-tema mingguan yang akan kita bahas sepanjang bulan September.

Setiap minggu, ada juga tantangan-tantangan untuk kita lakukan bersama-sama dengan keluarga: bermain board/card game, menggambar bersama, bernyanyi bersama, olahraga bersama, juga rekreasi bersama. Dan jangan lupa, sebagai acara puncak kita juga akan berbagi sukacita dalam acara Piknik Bersama di hari libur, 30 September mendatang. Mari kita semua ikut memeriahkan suasana sukacita kekeluargaan di gereja kita ini.

Sebagai pembuka, tema kita di minggu ini berbicara tentang berbagi senyuman (Smile). Sebuah senyuman, dapat mengubah wajah kita menjadi lebih bersahabat, positif, dan menyenangkan bagi orang yang melihatnya. Namun efek dari senyuman bukan hanya baik secara penampilan saja. Ketika anda mencoba untuk tersenyum, rasakanlah bahwa hati anda pun ikut terangkat bahagia. Itulah dampak yang luarbiasa dari senyum.

Manfaat dari tersenyum juga bukan berlaku bagi diri anda sendiri saja. Senyum dapat menularkan kebahagiaan bagi orang lain. Sebuah senyum dapat menjadi pesan keramahan bagi orang yang menerimanya, senyum di tengah persekutuan gereja membuat orang merasa “I am welcomed in this place!”

Oleh karena itu marilah kita menjadi persekutuan gereja yang rajin berbagi senyuman satu sama lain!

Smile, because God is smiling to you!

Categories
Renungan

Renungan Warta – 25 Agustus 2019

Hidup Orang Kristen

1 Petrus 4: 7-11

Dalam dunia kerja kita mengenal istilah corporate culture, yaitu sebuah budaya, cara berpikir, gaya berperilaku yang menjadi ciri khas suatu lembaga. Sebuah ethos yang membedakan kita dari yang lainnya. Bagaimana dengan orang Kristen? Tentu ada hal yang seharusnya mencirikan kehidupan orang Kristen apabila dibandingkan dengan masyarakat pada umumnya!

Alkitab dipenuhi dengan berbagai petunjuk mengenai bagaimana kita harus berperilaku, the do and don’ts! Bacaan kita kali ini secara khusus memberi penekanan terhadap beberapa hal yang patut menjadi ethos orang Kristen:

  1. Mementingkan Berdoa (ayat 7)
    Doa merupakan sebuah disiplin yang perlu kita latih dan kondisikan dalam hidup ini. Di tengah kesibukan aktivitas sehari-hari, di tengah tuntutan jadwal kerja dan relasi sosial yang tiada habisnya, Firman Tuhan mengingatkan kita untuk mampu menenangkan diri untuk sujud dalam doa.

  2. Atas Dasar Kasih (ayat 8-10)
    Kasih harus menjadi dasar dari tindakan-tindakan kita terhadap orang lain. Orang Kristen mungkin melakukan hal yang sama dengan yang dilakukan oleh orang-orang lain, namun satu hal yang harus menjadi ciri khas utamanya adalah: orang Kristen harus melakukannya atas dasar kasih! Inilah sebabnya Firman Tuhan mengatakan bukan sekedar mengasihi, tetapi kasihilah dengan sungguh-sungguh. Bukan sekedar memberikan tumpangan, tetapi berilah tumpangan dengan tidak bersungut-sungut! Inilah added value yang kita berikan kepada dunia, yaitu ketika kita melakukan karya atas dasar kasih.

  3. Demi Kemuliaan Tuhan (ayat 11)
    Satu lagi pembeda paling besar dalam hidup orang Kristen adalah dalam hal untuk siapa seseorang melakukan sesuatu. Ketika seseorang bernyanyi di atas panggung, barangkali ia melakukannya agar ia menjadi terkenal dan ternama, dipuji dan memiliki banyak pengikut. Ini bukan berarti orang Kristen tidak boleh menjadi terkenal, atau memiliki penggemar. Namun itu bukanlah tujuan utamanya, karena di balik semua itu yang dimuliakan haruslah Tuhan sendiri!

Semoga sebagai pengikut Kristus, kita boleh memiliki ethos yang demikian dalam kehidupan kita dimanapun kita berada. Tuhan memberkati.

Categories
Renungan

Renungan Warta – 18 Agustus 2019

Kemerdekaan

Saudara-saudaraku yang kekasih, aku menasihati kamu, supaya sebagai pendatang dan perantau, kamu menjauhkan diri dari keinginan-keinginan daging yang berjuang melawan jiwa.

(1 Petrus 2:11)

Merdeka! Merdeka! Merdeka!

Pekik kemerdekaan bergemuruh menyemarakkan peringatan kemerdekaan di seluruh Indonesia. Semenjak 17 Agustus 1945 sampai saat ini ketika kita merayakan usia bangsa Indonesia yang ke-74 tahun, semangat yang sama masih terus bergema: kita bukanlah orang terjajah, kita bukan budak orang lain, kita adalah bangsa yang berdaulat dan menentukan jalan hidup sendiri.

Di dalam Alkitab, istilah “orang merdeka” umumnya dikontraskan dengan “budak”. Bandingkan dengan Galatia 3:28 “Dalam hal ini tidak ada orang Yahudi atau orang Yunani, tidak ada hamba atau orang merdeka, tidak ada laki-laki atau perempuan, karena kamu semua adalah satu di dalam Kristus Yesus.” Seorang budak tidak memiliki pilihan hidup, ia melakukan apa yang diperintahkan oleh orang lain, pilihan-pilihannya sudah ditentukan oleh pemiliknya, ia tidak merdeka.

Di jaman modern seperti sekarang, kebanyakan orang tidak hidup dalam perbudakan orang lain. Namun, bukankah kita masih dapat melihat ciri-ciri perbudakan dalam bentuk yang berbeda? Seperti kata Firman Tuhan, banyak orang kini justru diperbudak oleh “keinginan-keinginan daging yang berjuang melawan jiwa”. Seorang pemadat diperbudak oleh jerat candu, penjudi diperbudak oleh hasrat kemenangan, pemabuk diperbudak oleh daya pikat botol alkohol. Ada begitu banyak jerat yang berusaha untuk menjadikan manusia sebagai budak-budak jaman modern: jerat pornografi, jerat popularitas, jerat nama baik, jerat gengsi, dan lain sebagainya.

Surat 1 Petrus 2: 16 mengingatkan kepada kita … “Hiduplah sebagai orang merdeka dan bukan seperti mereka yang menyalahgunakan kemerdekaan itu untuk menyelubungi kejahatan-kejahatan mereka, tetapi hiduplah sebagai hamba Allah.” Kita memang telah dimerdekakan dari perbudakan manusiawi, namun kita tetap adalah hamba-hamba Allah. Maksudnya adalah, kita tetap tunduk dan takluk kepada kehendak Allah dalam mempergunakan kemerdekaan ini. Karena ketika kita tidak memandang diri sebagai hamba Allah, maka kita membuka diri untuk berbagai hal lain menjadi “tuan” atas diri kita.

Tuhan memberkati!