Indonesian congregation within the UCA in Western Australia
(+618) 93378878

The GKI Perth is an Indonesian congregation within the Uniting Church in Australia.

Our Location

Ulasan Buku Kristen

The Purpose Driven Life

The Purpose Driven Life, Rick Warren

 

Buku The Purpose Driven Life merupakan buku rohani Kristen yang ditulis oleh Rick Warren, seorang pendeta pendiri gereja Saddleback di California, Amerika Serikat.

Dengan 40 bab singkat, buku ini membantu pembaca, khususnya umat Kristiani, untuk memahami tujuan Allah bagi hidup kita di dunia.

Rick Warren di dalam bukunya mengatakan, dengan mengerti tujuan tersebut, kita dapat melihat hidup dari perspektif yang berbeda, sehingga kita dapat mengambil keputusan-keputusan dalam hidup dengan lebih bijaksana dan sesuai dengan kehendak Allah.

Sejak pertama kali diterbitkan pada tahun 2002, The Purpose Driven Life telah terjual lebih dari 30 juta copy pada tahun 2006, dan telah menempati daftar buku terlaris New York Times, the Wall Street Journal dan Publishers Weekly.

 

One Thousand Gifts

One Thousand Gifts, Ann Voskamp

 

Ann Voskamp, dalam bukunya yang pertama kali diterbitkan pada tahun 2011 ini, mengajak pembacanya untuk belajar mensyukuri berkat Allah setiap saat.

Perjalanan hidup Ann di masa lalu sungguh tidak mudah. Di masa kecilnya, ia harus menyaksikan peristiwa saat saudaranya meninggal akibat tabrakkan.

Kedua keponakkannya meninggal disaat yang bersamaan.

Lewat cerita berdasarkan pengalaman hidupnya, Ann Voskamp ingin membuka mata pembacanya untuk melihat karunia Allah yang besar, kehadiran Allah dalam setiap sisi kehidupan kita.

Seringkali kita mempertanyakan kehadiran Tuhan dikala kesusahan, kesedihan dan keterpurukkan kita. One Thousand Gifts membantu untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut.

 

 

Prisma Kinanti

 

Perayaan Paskah 2012

Untuk memperingati kebangkitan Kristus, serangkaian perayaan Paskah dilangsungkan GKI Perth minggu lalu.

Dimulai pada hari Kamis Putih, ibadah Taize ini diiringi lagu-lagu yang diulang belasan kali, nyala lilin yang menerangi ruangan, dengan memusatkan perhatian ibadah pada salib dan alkitab yang terbuka di tengah-tengah ruangan.

Bertempat di hall belakang gereja, ibadah gaya taize ini dirancang dengan tujuan untuk menolong jemaat merefleksikan peristiwa-peristiwa besar yang terjadi pada malam sebelum Yesus ditangkap di taman Getsemani.

Sementara itu, kebaktian Jumat Agung juga dilangsungkan keesokkan harinya untuk memperingati peristiwa penyaliban Kristus.

Lain dari biasanya, kebaktian kali ini juga menampilkan drama singkat percakapan Pontius Pilatus dengan istrinya tentang pembebasan Barabas dan penyerahan Yesus untuk disalibkan, untuk menjadi perenungan jemaat.

Pada hari Minggu Paskah, selain kebaktian Paskah di gereja, Uniting Church in Australia juga mengundang jemaat GKI dan gereja lainnya untuk mengikuti Easter Sunrise Service.

Seperti namanya, Easter Sunrise Service ke-55 yang dilangsungkan di Roe Garden, Kings Park tersebut dimulai pada saat matahari mulai terbit.

Paduan Suara Serafim melayani dalam Easter Sunrise Service

Dalam kotbahnya, Rev Don Dowling sempat menjelaskan bahwa terbitnya matahari menandakan hari yang baru, seperti kebangkitan Kristus yang membawa harapan baru bagi kita.

Selain The Salvation Army Orchestra yang mengiringi lagu-lagu ibadah, paduan suara GKI Perth juga turut berpartisipasi dengan menyanyikan lagu All of These dan Amen.

Perayaan Paskah yang dilangsungkan setelah itu, juga menghadirkan drama dan pembagian telur oleh anak-anak sekolah minggu kepada jemaat.

Dengan mengangkat tema, Tuhan Yang Bangkit, panitia Paskah berharap agar kiranya kuasa kebangkitan Tuhan membangkitkan semangat pelayanan kita bersama.

 

Prisma Kinanti

Sunday Service

GKI Perth kini telah melangsungkan kebaktian kedua sejak awal Maret  2012 lalu.

Dimulai pada pukul 12.30 setiap minggunya, kebaktian yang dilayani dalam bahasa Inggris ini memiliki format yang sama dengan kebaktian pertama.

Sunday Service bertujuan untuk melayani jemaat Indonesia yang lebih fasih berbahasa Inggris dikarenakan telah lama tumbuh di Perth, mixed-marriage couple dan masyarakat sekitar gereja diluar orang Indonesia yang lebih nyaman beribadah dalam bahasa Inggris.

Selain itu, guru sekolah minggu yang melayani dalam waktu yang bersamaan dengan kebaktian pertama, dapat mengikuti ibadah kedua ini.

Sejak pertama kali diadakan, Sunday Service telah mendapat respons yang cukup baik dari jemaat, khususnya guru sekolah minggu.

Namun demikian halnya, beberapa kendala masih sering dihadapi.

Penatua Albert Ishak mengungkapkan, jumlah jemaat yang hadir dan petugas kebaktian menjadi perhatian utama.

“Jumlah jemaat kurang banyak dan mungkin lebih baik jika lebih banyak yang mau melayani di ibadah kedua,” tuturnya.

Dalam beberapa waktu kedepan, Sunday Service diharapkan dapat melayani jemaat dalam jumlah yang lebih banyak.

 

 

 

Prisma Kinanti

Camp PPR 2012

Persekutuan Pemuda Remaja (PPR) baru saja mengadakan camp tahunan pada 23-25 Maret lalu.

Dengan tema yang berbeda setiap tahunnya, Camp PPR mengangkat ‘We Are Family’ sebagai tema tahun ini.

Bertempat di Camp Wattle Grove,  Armadale, camp yang diikuti oleh sekitar 30 orang ini bertujuan untuk membangun kedekatan antar anggota PPR sebagai bagian dari keluarga Allah.

“Tujuan camp kali ini untuk menumbuhkan rasa kekeluargaan dan saling memiliki, terkhusus anggota PPR.  Tetapi juga untuk belajar lebih dalam makna keluarga Allah dan ketika kita menjadi bagian di dalamnya,” tutur Devina, pembina Camp PPR 2012.

Walaupun jumlah peserta camp tahun ini terbilang jauh lebih sedikit dibandingkan tahun-

tahun sebelumnya, namun demikian tidak mengurangi semangat mereka.

Camp PPR Tree

Camp PPR Tree

Antusiasme tersebut dapat dilihat dari keikutsertaan peserta di setiap session dan games yang diadakan.

Sesuai dengan tema ‘We Are Family’, pohon menjadi icon camp yang merepresentasikan keluarga Allah.

“Walaupun tidak terlalu banyak yang datang, tapi pohon yang ada represents what had happened in camp, dan kita berharap setelah camp pun bisa terus bertumbuh,” tambah Devina.

Disisi lain, Camp PPR meninggalkan kesan tersendiri bagi setiap pesertanya. Seperti Kezia, yang baru tinggal beberapa minggu di Perth, merasakan kehangatan keluarga lewat kebersamaan di camp pertamanya ini.

“Saya senang bisa ikut Camp PPR. Suatu kesempatan untuk lebih kenal dan dekat sama anak-anak PPR lainnya. Setelah ikut camp, saya merasa jadi punya keluarga baru disini. Merupakan sebuah pengalaman juga bagi saya untuk bisa ikut Camp PPR ini, karena nuansanya berbeda dengan retreat di Indo. Saya juga mendapat pelajaran rohani yang berharga selama camp.  Walau jauh dari rumah dan orang tua, tapi saya tetap mendapat makanan rohani disini,” ujarnya.

Dengan persiapan yang berlangsung selama kurang lebih 4 bulan, acara demi acara berlangsung dengan lancar.

Keterlibatan para peserta juga turut mendukung kesuksesan camp PPR kali ini.

 

Peserta Camp PPR 2012

 Demikianlah kamu bukan lagi orang asing dan pendatang,  melainkan kawan sewargadari orang-orang kudus dan anggota-anggota keluarga  Allah. – Efesus 2:19

 

 

Prisma Kinanti

Kegiatan Rutin mulai 29/07/2012

Kegiatan

Waktu

Tempat

Tema/Keterangan

Pemahaman
Alkitab

Jumat, 3 Agustus 2012, pk. 7.00 pm Kulungah-Myah Family Centre – 136 Le Souef Drive, Kardinya WA 6163

 

Persekutuan
Doa Pagi

Sabtu, 4 Agustus 2012, pk. 8.00 am Kulungah-Myah Family Centre – 136 Le Souef Drive, Kardinya WA 6163 Dipimpin oleh:

Pdt. Ciptomartalu Sapangi

 

Persekutuan
Pemuda dan Remaja

Sabtu, 4 Agustus 2012, pk. 10.00 am Gereja – 2A Willis St, Mosman Park WA 6012

 

Sekolah Minggu 29/07/2012

 

Minggu, 29 Juli 2012

Tema MUJIZAT DAN PERUMPAMAAN KERAJAAN ALLAH: DI BETHESDA, SEMANGAT YANG PATAH DIPULIHKAN
Bahan Cerita Yohanes 5:1-9
Guru Kelas Kecil Kak Emilia Jayadi dan Kak Marina
Kelas Menengah Kak Maylia Pellaupessy
Kelas Besar Kak Karina Suwandi

Sunday Service 29/07/2012 dan 05/08/2012

 

Sunday, 29 July 2012

Sunday, 5 August 2012

Theme TBA TBA
Bible reading Genesis 18:20-33

Matthew 15:21-28

II Samuel 11:23-12:13a

John 6:24-35

Offering bible verse TBA TBA
Preacher Rev. Steve Francis Rev. Vivien Larkin

Kebaktian Umum 29/07/2012 dan 05/08/2012

 

Minggu, 29 Juli 2012

Minggu, 5 Agustus 2012

Tema KEAJAIBAN MEMBERI KRISTUS, ROTI HIDUP
Bacaan Alkitab II Raja-raja 4:42-44

Mazmur 145:10-18

Efesus 3:14-21

Yohanes 6:1-21

Keluaran 16:2-4, 9-15

Mazmur 78:23-29

Efesus 4:1-16

Yohanes 6:24-35

Nas persembahan Efesus 5:20 Lukas 12:48b
Dilayani oleh Pdt. Ciptomartalu Sapangi Pdt. Ciptomartalu Sapangi
Pembaca Leksionari Ibu Lina Ong & Ibu Ade Ibu Priscilya & Ibu Farida

Kegiatan Rutin mulai 22/07/2012

Kegiatan

Waktu

Tempat

Tema/Keterangan

Pemahaman
Alkitab

Jumat, 27 Juli 2012, pk. 7.00 pm Kulungah-Myah Family Centre – 136 Le Souef Drive, Kardinya WA 6163

 

Persekutuan
Doa Pagi

Sabtu, 28 Juli 2012, pk. 8.00 am Kulungah-Myah Family Centre – 136 Le Souef Drive, Kardinya WA 6163 Dipimpin oleh:

Pdt. Ciptomartalu Sapangi

Persekutuan
Pemuda dan Remaja

Sabtu, 28 Juli 2012, pk. 10.00 am Gereja – 2A Willis St, Mosman Park WA 6012

 

Sekolah Minggu 22/07/2012

 

Minggu, 22 Juli 2012

Tema MENGASIHI TUHAN DAN SESAMA: ORANG SAMARIA YANG BAIK HATI
Bahan Cerita Lukas 10:25-37
Guru Kelas Kecil Kak Bosta Pratama
Kelas Menengah Kak Ingrid Tasam
Kelas Besar Kak Albert Ishak